Perawan lembah wilis (1993) watch online (quality HD 720p)

Date: 11.09.2017

Perawan lembah wilis (1993)

We offer you to watch the movie Perawan lembah wilis (1993), which you can enjoy in the arms of a loved one. This film is in HD quality. Less words, more movies! Watch and enjoy!

Perawan Lembah Wilis; Bagian Namun, tertindih oleh derita batin bertubi-tubi, dara ini menjadi agak pening dan diamuk oleh kemarahan sehingga ketenangannya goyah. Hal ini menyebabkan serangan-serangannya seperti gerakan orang nekat tanpa perhitungan lagi, mengamuk dengan dorongan amarah yang bagaikan api menyala-nyala.

Betapapun juga, Wasi Bagaspati dan Wasi Bagaskolo yang mempunyai niat menawan dara ini hidup-hidup dan menaklukkannya untuk dapat menggunakan tenaganya, tidaklah dapat melaksanakan niat ini dengan mudah karena biarpun Retna Wilis berkurang banyak kekuatannya, namun ia masih merupakan lawan yang dahsyat.

Setelah lewat ratusan jurus, tiba-tiba Wasi Bagaskolo mengeluarkan aji-aji ilmu hitamnya, berteriak keras dan cuaca menjadi gelap karena timbul awan hitam menutup sinar matahari, bergumpal-gumpal di atas kepala mereka.

Kemudian, atas isyaratnya, Wasi Bagaskolo berseru keras dan menerjang Retna Wilis menjatuhkan diri ke atas tanah dan bergulingan menyerang ke arah kedua kaki dara perkasa itu. Diserang secara buas ini, Retna Wilis agak terkejut dan cepat ia menggerakkan pedang ke bawah untuk melindungi kedua kakinya, bahkan lalu menusukkan pedangnya ke arah tubuh Bagaskolo yang menggelinding dekat ke arah tubuh Bagaskolo yang menggelinding dekat dekat kakinya dengan kedua tangan bergerak mencengkeram.

Saat itu, Wasi Bagaspati yang sudah siap sedia dan meloncat ke atas lenyap ke dalam uap atau awan hitam, meluncur ke bawah dan menerkam Retna Wilis. Dara itu sedang menusuk ke bawah ketika mendengar berkesiurnya angin dari atas, maklum bahwa Wasi Bagaspati menerjangnya secara hebat, maka ia lalu meloncat dan menarik kakinya untuk menghindarkan cengkeraman Wasi Bagaskolo, dari bawah dan memutar pergelangan tangan sehingga pedangnya membalik dan membacok ke atas memapaki tubuh Wasi Bagaspati.

Wasi Bagaspati yang memang hanya mengacaukan lawan agar perhatiannya terpecah, sudah dapat menghindar dan meloncat ke belakang tubuh Retna Wilis dan tiba-tiba dara ini merasa betapa kedua kakinya sudah direnggut dan dipeluk oleh kedua lengan Wasi Bagaskolo yang kuat! Ia mengeluarkan seruan lirih dan hendak menggerakkan pedang menusuk punggung Wasi Bagaskolo, akan tetapi perhatiannya yang dicurahkan ke bawah itu, biarpun hanya beberapa detik, cukup bagi Wasi Bagaspati untuk bergerak, tangan kiri membabat pergelangan tangan Retna Wilis yang memegang pedang dan tangan kanan mencengkeram pedang pusaka Sapudenta!

Retna Wilis memekik, mengerahkan tenaga mempertahankan pedang dan dua tenaga sakti raksasa yang memperebutkan pedang itu membuat pedang terlepas dari pegangan Retna Wilis, bukan terampas lawan melainkan mencelat jauh dan lenyap ke dalam jurang! Retna Wilis marah sekali, tiba-tiba tubuhnya meronta, bergoyang semua dengan getaran hebat sehingga Wasi Bagaspati terpaksa meloncat ke belakang, sedangkan Wasi Bagaskolo yang memeluk kedua kaki itu dapat dilontarkan pula sampai lima meter jauhnya di mana kakek ini jatuh dan bergulingan lalu meloncat bangun.

Mereka berdua kini tertawa menyeringai, girang bahwa mereka berhasil melucuti dara itu dan dalam keadaan tak bersenjata tentu akan lebih mudah ditangkap. Perasaan inilah yang mencelakakan Wasi Bagaskolo.

Orang yang mabuk kesenangan akan berkurang kewaspadaannya, memandang rendah lawan dan karenanya menjadi lengah.

SEPASANG GARUDA PUTIH – SERIAL KERIS PUSAKA SANG MEGATANTRA – Anelinda

Mereka tidak tahu bahwa dalam gebrakan terakhir tadi, Retna Wilis yang kehilangan senjata telah menyambar tanah pasir ke dalam genggaman tangan kanannya, diam-diam ia mengerahkan aji kesaktiannya sehingga tanah pasir yang digenggamnya itu menjadi senjata yang luar biasa ampuhnya, yaitu Pasir-sakti, pasir yang berubah seperti bubuk baja yang mengandung bisa!

Wasi Bagaskolo yang kini merasa bahwa dia sanggup menandingi dan mengalahkan dara yang sudah lemah itu, mengeluarkan seruan girang dan menerjang maju, menggunakan kedua tangan hendak mencengkeram, akan tetapi dia didahului oleh Wasi Bagaspati yang melihat gerakan adik seperguruannya dan hendak membantu. Wasi Bagaspati lebih hati-hati dan maklum bahwa kalau dara itu tidak ia desak lebih dulu, masih sukar untuk dapat ditangkap adik seperguruannya.

Maka ia menerjang maju dengan cepat dari sebelah kiri Retna Wilis, mengirim pukulan tangan kiri dengan tenaga sakti, beberapa detik lebih dulu dari gerakan Wasi Bagaskolo yang hendak menerkam dari depan. Biarpun pukulan sakti Wasi Bagaspati yang ditangkisnya itu membuat tangan kirinya terasa nyeri dan lengannya seperti lumpuh, hal ini tidak mengurangi perhatiannya ke depan.

List of Indonesian films - Wikipedia

Pada saat itu Wasi Bagaskolo menubruk dan Retna Wilis menyambitkan pasir yang berada di dalam genggaman tangan kanannya. Sinar hitam menyambar ke arah muka dan dada Wasi Bagaskolo dari jarak dekat sekali. Hebat sekali pukulan yang dilakukan Wasi Bagaspati yang marah menyaksikan tewasnya Wasi Bagaskolo sehingga dia mengirim pukulan yang mengenai punggung Retna Wilis.

Dara itu bergulingan dan darah mengucur dari bibirnya, akan tetapi ia masih dapat bangkit dengan tubuh lemah namun semangat menyala-nyala, pantang mundur pantang menyerah, siap untuk melawan sampai mati.

Pandang matanya berkunang, kepalanya pening, tubuhnya bergoyang-goyang, namun sedikit pun tidak ada keluhan keluar dari mulutnya yang berlepotan darahnya sendiri. Retna Wilis mengangkat tangan menangkis dan kembali ia roboh terguling-guling, akan tetapi biarpun dengan susah payah, ia masih dapat bangkit kembali. Ketika Wasi Bagaspati yang sudah marah sekali itu lari menghampiri, tiba-tiba terdengar suara halus, "Sahabatku, mengapa Andika melanggar janji? Sejenak Wasi Bagaspati memandang penuh kemarahan, kemudian ia mendengus dan menghampiri mayat Wasi Bagaskolo, mengambilnya dan memanggulnya, kemudian tanpa berkata apa-apa lagi ia hendak pergi meninggalkan tempat itu.

Akan tetapi dengan gerakan cepat sekali, amat mengherankan bagi tubuhnya yang gendut pendek, Biku Janapati telah menyusulnya ketika Wasi Bagaspati hendak menuruni sebuah jurang. Wasi Bagaspati yang memanggul mayat Wasi Bagaskolo membalikkan tubuh dan sikapnya beringas, "Andika mau apa, Biku Janapati? Andika seorang yang sudah banyak mempelajari ilmu, tentu saja tadinya kuanggap bahwa Andika benar-benar telah dapat insyaf dan sadar, karena itu aku berani menanggungmu.

Siapa tahu, kiranya Andika telah menjadi hamba nafsu yang paling rendah sehingga Andika membutakan mata hati dan tidak melihat lagi antara baik dan buruk. Aku telah menanggungmu dengan segala akibatnya dan melihat betapa engkau masih saja menuruti nafsu angkara murka, terpaksa aku sendiri yang turun tangan membasmimu.

Karena dia berdiri di pinggir jurang, maka tanpa ia sengaja mayat itu terlempar ke tepi dan terus menggelundung memasuki jurang. Akan tetapi, saking marahnya kepada Biku Janapati, Wasi Bagaspati tidak memperdulikan hal itu dan ia menudingkan telunjuknya ke arah muka kakek gundul itu. Engkau yang menjadi sahabatku semenjak dari tanah barat, kini hendak memusuhiku dan membela orang keturunan Mataram? Lupakah Andika bahwa sesungguhnya Andika hanya ikut dan membonceng kepada kami utusan Sriwijaya ketika memasuki Jawadwipa?

Lupakah bahwa kalau tidak bersama utusan Sriwijaya yang masih ada hubungan keluarga dengan Mataram, Andika dan para pengikut Andika tidak mungkin dapat tiba di sini? Dahulu Andika berjanji untuk memperkembangkan Agama Shiwa, akan tetapi setelah tiba di sini Andika mengumbar angkara murka.

Berkali-kali saya peringatkan, dan yang terakhir malah saya menebus nyawa Andika dari tangan Bagus Seta dengan tanggung jawab sepenuhnya. Sekarang, tiada lain jalan bagiku, terpaksa harus melenyapkan Andika yang selalu menjadi pengacau ketenteraman.

Kaukira aku takut kepadamu? Dua orang kakek sakti itu segera bertanding di pinggir jurang dengan seru.

Retna Wilis yang sudah terluka itu ketika terbanting tadi dapat bangkit kembali dengan susah payah dan siap menghadapi pukulan lawan terakhir.

Akan tetapi ia melihat munculnya Biku Janapati dan betapa pendeta ini membelanya. Ia menjadi lemas dan limbung, tubuhnya terhuyung hampir terguling, kepalanya pening. Sebuah lengan dengan halus dan lemah-lembut merangkul pundaknya dan mencegahnya roboh terguling.

Retna Wilis merasa bahwa hanya lengan Adiwijaya sajalah yang akan menyentuhnya dengan kasih sayang seperti itu, maka ia memejamkan matanya. Akan tetapi ia teringat bahwa pamannya itu telah tewas, maka cepat ia membuka mata dan menoleh.

Jantungnya berdebar kencang ketika ia melihat bahwa yang merangkul pundaknya itu bukan lain adalah Bagus Seta, yang memandangnya dengan tersenyum dan tangan kanan pemuda itu telah memegang pedang Sapudenta yang tadi hilang terjatuh ke dalam jurang.

Aku rakandamu Bagus Seta yang selalu membayangimu. Untuk membunuhku sebagai murid Eyang Bhagawan Ekadenta? Akan kupakai membunuh Wasi Bagaspati! Lihat, mereka berdua datang ke tanah air kita tanpa ada yang mengundang, keduanya menimbulkan kekeruhan dengan cara mereka sendiri dan sekarang biarkanlah keduanya menyelesaikan segala persoalan yang timbul sebagai akibat dari perbuatan mereka sendiri.

Mulai sekarang, berhati-hatilah dalam melangkahkan sesuatu, Adikku, karena setiap langkah, setiap perbuatan kita menjadi sebab timbulnya akibat di kemudian hari. Kita akan memetik setiap buah yang tumbuh dari pohon yang kita tanam sendiri, oleh karena itu, kita harus dapat memilih pohon perbuatan yang baik agar buahnya pun kelak buah yang baik.

Semua hal yang menimpa diri kita adalah hasil daripada perbuatan kita sendiri, Adikku sayang, karena itu kita harus menjaga perbuatan dengan jalan membersihkan hati dan pikiran sebab perbuatan timbul daripada hati dan pikiran. Kalau hati dan pikiran kita bersih, perbuatan kita pun tentu bersih, sebaliknya hati dan pikiran kotor tak mungkin menimbulkan perbuatan yang bersih. Kedua orang kakek yang bertanding tidak tampak lagi dan perlahan-lahan Bagus Seta menarik tubuh Retna Wilis yang dirangkul pundaknya itu mendekati tepi jurang lalu menjenguk ke bawah.

Jauh di dasar jurang, di antara batu-batu dan air sungai kecil, tampak menggelatak tiga mayat orang dalam keadaan remuk, yaitu mayat dari Wasi Bagaspati, Biku Janapati, dan Wasi Bagaskolo. Melihat mayat-mayat itu, Retna Wilis teringat akan mayat Sindupati. Ia menengok, memandang mayat itu, melepaskan rangkulan Bagus Seta dan lari menghampiri, berlutut dan menangisi mayat Sindupati.

Bagus Seta berjalan mendekati, dan di antara isak tangis Retna Wilis, terdengar suaranya, "Berbahagialah dia ini yang telah sadar dan bertobat daripada dosa-dosanya sehingga mati dalam keadaan sadar. Riwayat hidup Sindupati ini dapat dijadikan tauladan dan peringatan bagi kita, Retna Wilis, bahwa tiada perbuatan yang menyeleweng daripada kebenaran akan mendatangkan kebahagiaan.

Daftar judul film Indonesia berdasarkan tahun "1993"

Sikapnya yang baik sekali terhadapmu, sedikitnya telah menebus sebagian daripada dosa-dosanya yang lalu, dan nyatanya, dalam saat terakhir ia telah sadar akan dosa-dosanya dan bertobat. Sadar akan dosa sendiri dan bertobat merupakan kebahagiaan besar, Adikku. Engkau terluka Retna Wilis.

Mari kita menyempurnakan jenazah Sindupati, kemudian ikutlah dengan aku, kakakmu yang akan membimbingmu ke arah jalan benar dan kebahagiaan. Abunya mereka tanam di hutan itu dan pada keesokan harinya, pagi-pagi sekali di pantai laut selatan tampak Bagus Seta dan Retna Wilis bergandengan tangan, berjalan perlahan menuju ke timur di mana sinar matahari yang cerah telah membakar angkasa.

Kedua orang kakak beradik ini tidak merasa betapa lidah air laut menjilat-jilat kaki mereka karena mereka seperti terpesona atau tertarik oleh sinar matahari kemerahan yang makin lama makin terang itu. Keduanya mendapatkan keyakinan, terutama sekali Retna Wilis, bahwa seperti halnya sinar matahari pagi, masa depannya dengan bimbingan kakaknya akan makin gemilang. Bayang-bayang hitam kedua orang muda itu makin tampak nyata mengikuti di belakang mereka.

Bayangan kedua kakak beradik sakti mandraguna yang menuju ke arah munculnya Sang Surya itu makin lama makin mengecil, merupakan dua titik hitam yang lambat laun lenyap, meninggalkan ombak-ombak memerah di pantai yang mereka lalui tadi, meninggalkan jejak kaki di pasir yang terhapus oleh air laut.

Laut dan pasir tidak kehilangan sesuatu, tidak pernah merasa kehilangan karena mereka pun tidak merasa mendapatkan sesuatu.